Conflict Resolution: Teori, Manfaat, Contoh, dan Skill 2024

Belajarlagi Writer
8 Min Read
Published:
May 30, 2024
Updated:
May 30, 2024

Keterampilan dalam conflict resolution adalah soft skill yang dibutuhkan di berbagai ranah pekerjaan. Hal ini didasari oleh fakta bahwa konflik berpotensi menghambat produktivitas dan menciptakan atmosfer kerja yang tidak kondusif yang berujung pada tingginya tingkat turnover karyawan.

Dalam konteks interaksi profesional, kemampuan untuk menyelesaikan konflik atau conflict resolution secara efektif menjadi sangatlah vital. Contohnya, menjadi mediator dalam perselisihan antar kolega, menjembatani kesalahpahaman dengan atasan, atau menangani keluhan klien.

Oleh karena itu, pengembangan conflict resolution yang efektif menjadi sangatlah penting untuk meminimalisir dampak negatifnya dan menjaga kelancaran operasional. Berikut penjelasan lengkapnya.

Apa Itu Conflict Resolution?

Conflict Resolution adalah proses yang bertujuan untuk mengakhiri perselisihan dan mencapai kesepakatan yang memuaskan semua pihak yang terlibat. Konflik, sebagai bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia, tidak dapat dihindari. Oleh karena itu, penyelesaian konflik yang efektif bukan bertujuan untuk menghindari ketidaksetujuan, melainkan untuk mengelolanya dengan cara yang konstruktif dan produktif.

Konflik di tempat kerja dapat terjadi dalam berbagai bentuk, seperti:

  • Perselisihan antar rekan kerja
  • Ketidaksepakatan antara atasan dan bawahan
  • Keluhan klien terhadap penyedia layanan
  • Ketegangan antar departemen

Conflict resolution yang efektif dapat membantu menyelesaikan berbagai jenis konflik ini, baik yang bersifat ringan maupun kompleks.

Perlu diingat bahwa tidak semua konflik harus diselesaikan dengan mencari siapa yang "menang" dan siapa yang "kalah". Dalam beberapa kasus, fokus utama adalah pada menemukan solusi yang memuaskan semua pihak dan memungkinkan mereka untuk kembali bekerja sama secara efektif.

Namun, beberapa konflik juga mencerminkan ketidaksepakatan nyata tentang bagaimana sebuah organisasi seharusnya berfungsi. Dalam situasi ini, conflict resolution dapat membantu memfasilitasi dialog konstruktif dan mencapai kesepakatan tentang cara kerja yang lebih baik di masa depan.

Secara keseluruhan, conflict resolution adalah keterampilan yang vital bagi individu dan organisasi. Dengan mempelajari dan menerapkan teknik penyelesaian konflik yang efektif, kita dapat membangun hubungan yang lebih kuat, meningkatkan produktivitas, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih harmonis.

Baca Juga: Managerial Skills, Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Teori Conflict Resolution

Dunia akademis dan praktisi telah melahirkan para pakar yang mendedikasikan diri untuk memahami dan merumuskan conflict resolution. Dua nama yang terdepan dalam ranah ini adalah Ralf Dahrendorf dan Johan Galtung.

Ralf Dahrendorf, seorang sosiolog ternama, memfokuskan kajiannya pada tiga bentuk conflict resolution adalah:

  • Konsiliasi: Sebuah proses di mana pihak-pihak yang bertikai duduk bersama, tanpa bantuan pihak ketiga, untuk mencapai kesepakatan secara konsensus.
  • Mediasi: Melibatkan pihak ketiga yang netral, mediator, untuk membantu mencapai kesepakatan yang memuaskan semua pihak.
  • Arbitrasi: Pihak ketiga yang memiliki otoritas, arbiter, menentukan solusi yang mengikat bagi kedua belah pihak.

Johan Galtung, di sisi lain, menawarkan tiga pendekatan dalam conflict resolution adalah:

  • Peacemaking: Upaya untuk menciptakan perdamaian di awal konflik, sebelum eskalasi terjadi.
  • Peacekeeping: Penerapan perjanjian kolektif untuk mencegah kembalinya konflik setelah tercapainya perdamaian.
  • Peacebuilding: Membangun kembali pondasi perdamaian yang kokoh setelah konflik terjadi, dengan melibatkan berbagai instrumen dan elemen.

Kedua pakar ini mengingatkan kita bahwa konflik tidak selalu negatif. Konflik dapat menjadi peluang untuk refleksi, perubahan, dan kemajuan. Kunci terletak pada bagaimana mengelola konflik secara konstruktif dan efektif.

Baca Juga: Time Management: Arti, Dampak, Strategi agar Produktif (2024)

Apa Manfaat Conflict Resolution?

conflict resolution bersama tim adalah skill yang penting

Lalu, mengapa conflict resolution itu penting? Dikutip dari North Central College, berikut beberapa manfaat conflict resolution adalah:

1. Membangun Hubungan yang Kuat

Hubungan kerja, teamwork, dan personal yang harmonis kerap terganggu oleh konflik yang tidak terselesaikan. Jika dibiarkan berlarut, perasaan tersebut dapat berujung pada ledakan emosi dan kebencian yang meracuni hubungan di masa depan.

Komunikasi yang efektif, kesadaran emosional, dan empati merupakan pondasi kokoh dalam conflict resolution. Dengan menerapkan keterampilan ini, kita dapat membangun hubungan yang lebih kuat dan memuaskan di berbagai lingkungan, baik profesional maupun personal.

2. Mencapai Tujuan dengan Efektif

Situasi konflik yang berkelanjutan dapat menghambat pencapaian tujuan, terutama dalam hubungan bisnis. Ketika perselisihan muncul di tempat kerja, produktivitas biasanya akan menurun. 

Menyelesaikan masalah ini dari akarnya dapat meningkatkan efisiensi dan mencapai tujuan dengan lebih efektif. Untuk mencapai pencapaian pribadi dan profesional, penting untuk memiliki keterampilan conflict resolution, terutama kemampuan untuk kompromi, negosiasi, dan bergerak maju setelah ketidaksetujuan.

3. Meningkatkan Komitmen

Conflict resolution dapat membantu menyatukan kembali orang-orang setelah masalah diselesaikan. Salah satu elemen terpenting dalam conflict resolution adalah memilih untuk menyelesaikan masalah sebagai tim, bukan saling menyerang.

Teknik ini merupakan cara tegas untuk meningkatkan komitmen setiap pihak terhadap proses tersebut, dan menghindari perasaan defensif yang lebih besar.

4. Melahirkan Wawasan Baru

Konflik sering kali dipandang sebagai sesuatu yang negatif. Namun, tahukah Anda bahwa konflik dapat menjadi katalisator inovasi, ide-ide baru, dan cara-cara baru dalam menyelesaikan masalah?

Keterampilan conflict resolution yang tepat membantu kita:

  • Mengelola ketidaksetujuan dengan cara yang konstruktif
  • Mendengarkan berbagai sudut pandang dengan terbuka
  • Menemukan solusi yang bermanfaat bagi semua pihak

Dengan pendekatan yang tepat, konflik dapat menjadi peluang untuk kemajuan dalam berbagai aspek kehidupan. Misalnya dalam dunia pekerjaan, penyelesaian konflik sangatlah dibutuhkan demi membangun tim kerja yang efektif dan tercapainya target perusahaan. Maka, untuk meningkatkan skill ini perlu adanya pelatihan conflict resolution yang diselenggarakan Belajarlagi. Telah dipercaya perusahaan besar seperti Bank Indonesia, Yamaha, Pegadaian dan lainnya. Hubungi kami sekarang!

Baca Juga: Tujuan Pelatihan Karyawan dan Langkah Menyelenggarakannya

Contoh Conflict Resolution dalam Kehidupan

Melansir North Central College, terdapat beberapa kesalahan paling umum yang mengarah pada konflik yang tidak produktif atau tidak terselesaikan meliputi:

1. Sikap Egois

Kita seringkali melihat situasi dari sudut pandang keuntungan diri sendiri, alih-alih mencari solusi yang adil dan objektif. Hal ini dapat memicu perselisihan karena masing-masing pihak merasa kepentingannya tidak dihargai.

Contoh: Seorang karyawan merasa dia berhak mendapatkan kenaikan gaji yang lebih besar daripada rekan kerjanya karena dia telah bekerja lebih lama di perusahaan.

Dampak: Ketidakmampuan untuk melihat masalah dari sudut pandang orang lain dapat memicu perselisihan dan menghambat pencapaian solusi yang adil bagi semua pihak.

Penyelesaian: Dalam pelatihan penyelesaian konflik di tempat kerja, karyawan belajar untuk mendiskusikan konflik secara objektif dan mempertimbangkan perspektif semua pihak yang terlibat.

2. Terlalu Percaya Diri

Kepercayaan diri yang berlebihan dalam argumen dapat membuat kita tidak mendengarkan perspektif lain dan bersikukuh pada pendirian sendiri, meskipun sudah terbukti tidak efektif. Hal ini dapat menghambat pencapaian kesepakatan yang saling menguntungkan.

Contoh: Seorang karyawan merasa dia berhak mendapatkan kenaikan gaji yang lebih besar daripada rekan kerjanya karena dia telah bekerja lebih lama di perusahaan.

Dampak: Ketidakmampuan untuk melihat masalah dari sudut pandang orang lain dapat memicu perselisihan dan menghambat pencapaian solusi yang adil bagi semua pihak.

Penyelesaian: Dalam pelatihan penyelesaian konflik di tempat kerja, karyawan belajar untuk mendiskusikan konflik secara objektif dan mempertimbangkan perspektif semua pihak yang terlibat.

3. Peningkatan Intensitas Konflik

Terkadang, dalam upaya untuk "memenangkan" argumen, kita meningkatkan intensitas konflik, seperti mengungkapkan tuduhan yang lebih serius atau menghabiskan lebih banyak uang untuk proses hukum. Hal ini justru memperburuk situasi dan mempersulit penyelesaian masalah.

Contoh: Seorang karyawan terus-menerus meningkatkan taruhan dalam perselisihan dengan atasannya, yang menyebabkan situasi semakin memanas.

Dampak: Peningkatan konflik dapat memperpanjang perselisihan dan membuat penyelesaian menjadi lebih sulit.

Penyelesaian: Karyawan harus mengelola emosi mereka dan menemukan cara yang lebih konstruktif untuk menyelesaikan perselisihan.

4. Penghindaran

Alih-alih menghadapi konflik secara langsung, kita memilih untuk menghindarinya, seperti mengubah topik pembicaraan atau meninggalkan situasi. Hal ini dapat membuat masalah semakin parah dan menjadi bom waktu di masa depan.

Contoh: Seorang karyawan menghindari percakapan dengan rekan kerjanya tentang masalah kinerja, yang menyebabkan masalah semakin parah.

Dampak: Menghindari konflik hanya akan menunda masalah dan membuatnya lebih sulit untuk diselesaikan di masa depan.

Penyelesaian: Karyawan perlu menghadapi konflik secara langsung dan mengembangkan keterampilan komunikasi yang efektif untuk menyelesaikannya.

5. Menyalahkan Pihak Lain

Ketika terjadi konflik, kita mungkin menyalahkan pihak lain dan menolak tanggung jawab atas situasi tersebut. Sikap ini hanya akan memperpanjang perselisihan dan menghambat komunikasi yang konstruktif.

Contoh: Seorang karyawan menghindari percakapan dengan rekan kerjanya tentang masalah kinerja, yang menyebabkan masalah semakin parah.

Dampak: Menghindari konflik hanya akan menunda masalah dan membuatnya lebih sulit untuk diselesaikan di masa depan.

Penyelesaian: Pelatihan penyelesaian konflik mendorong karyawan untuk menghadapi konflik secara langsung dan mengembangkan keterampilan komunikasi yang efektif untuk menyelesaikannya, tanpa menyalahkan orang lain.

6. Labilitas Emosi dan Penghinaan

Melibatkan emosi negatif seperti kemarahan, frustrasi, dan kebencian dalam konflik dapat menghalangi komunikasi yang rasional dan menciptakan lingkungan yang tidak kondusif untuk penyelesaian masalah. Menyalahkan dan menghina pihak lain hanya akan memperburuk situasi.

Contoh: Seorang karyawan menggunakan hinaan dan serangan verbal terhadap rekan kerjanya selama perselisihan.

Dampak: Emosi yang tidak terkendali dan perilaku menghina dapat menciptakan lingkungan kerja yang tidak bersahabat dan merusak hubungan interpersonal.

Penyelesaian: Karyawan dapat mengelola emosi mereka dengan tepat dan berkomunikasi secara profesional, bahkan dalam situasi yang sulit.

Baca Juga: Modal Awal untuk Berkarir, Kenali Perbedaan Soft Skill dan Hard Skill!

Apa Skill yang Dibutuhkan dalam Conflict Resolution?

skill yang dibutuhkan dalam conflict resolution

Menyelesaikan konflik dapat dilakukan dengan berbagai metode. Proses ini bisa dilakukan secara pribadi melalui negosiasi antara pihak, atau dengan bantuan pihak ketiga yang netral, seperti konselor atau mediator. Berikut ini beberapa skill yang wajib dibutuhkan:

1. Mendengarkan Secara Aktif

Inti dari setiap strategi conflict resolution adalah mendengarkan secara aktif. Ini berarti kita harus fokus pada apa yang disampaikan pihak lain, dan mempertimbangkan pesan mereka saat menyampaikan pendapat kita sendiri. Kemampuan mendengarkan secara aktif tidak hanya memfasilitasi diskusi dan meningkatkan pemahaman bersama, tetapi juga membuat setiap pihak merasa didengar.

Contoh Keterampilan Mendengarkan Aktif:

  • Menjaga kontak mata
  • Menganggukkan kepala sebagai tanda mengerti
  • Mengajukan pertanyaan klarifikasi
  • Menyimpulkan perkataan lawan bicara

2. Regulasi Emosi

Regulasi emosi penting untuk mencegah ledakan emosi dan hinaan saat menangani dan menyelesaikan konflik. Dengan mengandalkan kecerdasan emosional, menetapkan harapan yang tepat, dan menggunakan keterampilan manajemen amarah, kedua belah pihak dapat mencapai kesepakatan dengan tenang tanpa membiarkan reaksi emosional mempengaruhi hasil.

Contoh Keterampilan Regulasi Emosi:

  • Tetap tenang
  • Mengelola stres
  • Empati
  • Kesungguhan

3. Komunikasi Efektif

Keterampilan komunikasi yang efektif adalah pondasi dalam conflict resolution. Komunikasi yang jelas dan tepat tidak hanya membantu menyelesaikan masalah pribadi dan profesional, tetapi juga dapat mencegah situasi serupa terjadi di masa depan.

Contoh Keterampilan Komunikasi Penting:

  • Komunikasi verbal dan nonverbal
  • Artikulasi
  • Persuasi
  • Ketegasan

Sikap tegas dapat bermanfaat asalkan dilakukan dengan tenang. Ini karena ketegasan mendorong orang untuk mengungkapkan perasaan mereka dan menyuarakan harapan mereka terhadap pihak lain, daripada menghindari konflik sama sekali.

Contoh Keterampilan Ketegasan:

  • Kemampuan mengambil keputusan
  • Keadilan
  • Kontrol diri
  • Manajemen
  • Menyuarakan dan menerima pendapat
  • Meminta maaf

4. Meminta Maaf

Langkah terakhir proses conflict resolution yang efektif adalah mengetahui kapan harus meminta maaf. Penting untuk dicatat bahwa conflict resolution yang sukses akan membuat kedua pihak yang terlibat benar-benar memahami apa yang telah mereka lakukan dan mengapa perlu meminta maaf, bukan sekadar permintaan maaf basa-basi untuk mengakhiri konflik.

Dengan memahami dan menerapkan berbagai teknik conflict resolution ini, kita dapat mengelola perselisihan secara konstruktif dan mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan karena inilah bagian dari manfaat corporate training. Hal ini akan membangun hubungan yang lebih kuat dan menciptakan lingkungan yang lebih positif di berbagai aspek kehidupan kita.

Baca Juga: 6 Jenis Pelatihan Soft Skill untuk Pekerjaan yang Wajib Diikuti

Cara Meningkatkan Skill Conflict Resolution

Dengan menerapkan budaya kerja yang positif, Anda dapat conflict resolution di tempat kerja secara efektif dan menciptakan lingkungan yang lebih kolaboratif dan produktif.

Untuk meningkatkan conflict resolution, Anda dapat mengikuti pelatihan dan pengembangan diri. Belajarlagi merupakan platform terbaik bagi perusahaan yang ingin meningkatkan skill conflict resolution para karyawannya.

Dengan Program pembelajaran intensif yang menyenangkan dan kurikulum yang sesuai kebutuhan perusahaan, peserta akan mendapatkan pemahaman yang holistik, baik secara teori maupun praktik.

belajarlagi pelatihan conflict resolution

Belajarlagi menyediakan Corporate Training yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan. Salah satu program unggulannya adalah soft skill training yang berfokus pada pengembangan keterampilan karyawan seperti decision making, time management, public speaking, communication skill, problem solving, dan leadership. Keterampilan-keterampilan ini sangat bermanfaat untuk meningkatkan teamwork dan produktivitas karyawan.

Belajarlagi siap membantu perusahaan Anda dalam meningkatkan performance bisnis Anda melalui pengembangan skill conflict resolution bagi para karyawan. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi laman Belajarlagi sekarang!

#
Karir
#
Personal Development
Belajarlagi author:

Belajarlagi Writer

Tim penulis Belajarlagi yang profesional dan berdedikasi untuk memberi informasi berkualitas demi Teman Belajar

Jadilah yang pertama tahu

Langganan Newsletter Kami

Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.